Apa Itu Kerawanan Pangan di Amerika?

Apa Itu Kerawanan Pangan di Amerika?

Apa Itu Kerawanan Pangan di Amerika? – Di antara banyak gambar yang mencolok dari pandemi adalah foto udara yang menunjukkan mobil-mobil dalam barisan yang tampaknya tak berujung berbaris di sebuah bank makanan di San Antonio, Texas.

Apa Itu Kerawanan Pangan di Amerika?

Kesadaran yang menggelegar tentang kerawanan pangan di AS telah menyertai masalah kesehatan dan keuangan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, dengan rekor jumlah orang yang mengunjungi bank makanan  untuk pertama kalinya. http://idnpoker99.sg-host.com/

Bahkan mereka yang tidak segera membutuhkan dibuat semakin sadar akan kerawanan pangan pada tahun 2020, di tengah percakapan tidak hanya tentang kejatuhan ekonomi akibat virus corona, tetapi juga bagaimana rasisme struktural secara tidak proporsional membuat rumah tangga kulit hitam dan Hispanik dalam bahaya.

Pembicaraan ini terlambat. Lama dikonsumsi dengan epidemi obesitas, orang Amerika telah merasa lebih sulit untuk bergulat dengan masalah kerawanan pangan sebagai negara kaya.

Sebagai peneliti kebijakan pangan, saya telah melihat bagaimana orang-orang lebih memusatkan perhatian pada penanganan masalah kerawanan pangan dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2000, hanya tujuh artikel penelitian dengan judul atau abstrak “ketahanan pangan” yang terdaftar dalam database literatur biomedis terkemuka. Jumlahnya meningkat menjadi 137 pada tahun 2010 dan menjadi 994 pada tahun 2020.

Saat ini saya sedang melakukan studi pertama yang didanai oleh National Institutes of Health tentang sistem pangan amal, yang mencakup bank makanan – organisasi nirlaba yang menyediakan, menyimpan, dan mendistribusikan makanan, biasanya ke lembaga yang lebih kecil – dan pantri makanan, yang mendistribusikan makanan langsung ke rumah tangga yang membutuhkannya.

Meskipun kesadaran akan kerawanan pangan tumbuh, penting untuk memahami apa yang dimaksud dengan istilah tersebut dan bagaimana kesesuaiannya dengan konsep akses pangan lainnya, seperti kelaparan dan kedaulatan pangan.

Apa itu kerawanan pangan?

Menurut Departemen Pertanian AS), kerawanan pangan terjadi ketika rumah tangga tidak dapat memperoleh makanan yang cukup karena mereka tidak memiliki cukup uang dan sumber daya lainnya.

Kerawanan pangan diukur di tingkat rumah tangga dan mencerminkan terbatasnya akses terhadap pangan. Hal ini berbeda dengan rasa lapar yang merupakan kondisi fisiologis yang dialami oleh individu. USDA tidak mengukur kelaparan di AS. Sebaliknya, badan tersebut melihatnya sebagai konsekuensi dari orang-orang yang memiliki akses terbatas ke makanan.

USDA telah mengukur kerawanan pangan selama 25 tahun. Metrik ini menangkap ketidakpastian tidak mengetahui dari mana makanan berikutnya berasal dan gangguan pola makan normal dan pengurangan asupan makanan.

Sebelum pandemi COVID-19, prevalensi kerawanan pangan mencapai puncaknya di bawah 15% rumah tangga pada tahun 2011. Angka tersebut kemudian terus menurun setiap tahun hingga 2019, ketika lebih dari 1 dari 10 rumah tangga dilaporkan mengalami kerawanan pangan.

Tapi kemudian datang tahun 2020.

Meskipun statistik resmi belum dirilis, bukti awal menunjukkan bahwa tingkat kerawanan pangan mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, mempengaruhi mungkin 17 juta lebih banyak orang Amerika daripada tahun 2019. Rumah tangga dengan anak – anak terkena tingkat yang sangat tinggi, diperburuk oleh penutupan sekolah dan fasilitas penitipan anak. Secara khusus, keluarga kulit hitam dan Hispanik dengan anak-anak terpengaruh secara tidak proporsional.

Keadilan pangan, kedaulatan dan apartheid

Bahwa rumah tangga Kulit Hitam dan Hispanik paling terpukul oleh kerawanan pangan selama pandemi COVID-19 adalah bagian dari gambaran yang lebih besar. Kerawanan pangan pada dasarnya adalah masalah pemerataan kesehatan – kesempatan yang adil dan merata untuk menjadi sesehat mungkin tanpa menghadapi hambatan seperti kemiskinan dan diskriminasi.

Bahkan di masa normal, kerawanan pangan secara tidak proporsional mempengaruhi rumah tangga berpenghasilan rendah, keluarga kulit hitam dan Hispanik, rumah tangga yang dikepalai perempuan dan keluarga dengan anak-anak.

Keluarga yang berjuang melawan kerawanan pangan tidak hanya menghadapi kekurangan pangan, tetapi juga pangan bergizi yang tidak mencukupi . Karena itu, orang yang rawan pangan memiliki risiko lebih tinggi terkena berbagai penyakit kronis terkait pola makan seperti diabetes dan hipertensi.

Kerawanan pangan dapat diperburuk dengan tinggal di daerah berpenghasilan rendah tanpa akses ke sumber makanan yang sehat dan terjangkau. Daerah-daerah ini sering disebut sebagai “gurun makanan”, meskipun metafora ini sedang dihapus oleh para pendukung keadilan pangan, peneliti, dan lembaga pemerintah.

Istilah lain yang muncul – “rawa makanan” – menggambarkan lingkungan di mana sumber makanan tidak sehat melebihi jumlah sumber makanan sehat – misalnya, jumlah gerai makanan cepat saji melebihi jumlah toko kelontong.

Sementara itu, beberapa istilah lain membawa hak-hak sipil ke dalam aktivisme pangan perkotaan AS. “Keadilan Pangan” adalah gerakan pangan yang berakar dalam mengatasi masalah kelas dan ras, seringkali melalui produksi pangan masyarakat lokal. “Kedaulatan pangan” berasal dari masyarakat adat dan masyarakat agraris global, dan mengacu pada hak masyarakat atas pangan yang sehat dan sesuai secara budaya yang diproduksi melalui metode yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, dan hak mereka untuk menentukan sistem pangan dan pertanian mereka sendiri.

Istilah lain, “apartheid makanan,” bahkan lebih eksplisit mengidentifikasi rasisme struktural sebagai akar penyebab ketidaksetaraan terkait makanan.

Kesamaan dari istilah-istilah ini – kedaulatan pangan, keadilan pangan, dan apartheid pangan – adalah bahwa mereka mendorong warga, peneliti, dan pembuat kebijakan untuk bergerak melampaui masalah akses pangan geografis dan “bagaimana memberi makan orang miskin” dan sebagai gantinya berfokus pada bagaimana sistem pangan dapat direformasi untuk mengatasi penyebab mendasar dari kerawanan pangan dan ketidaksetaraan kesehatan.

Era baru

Sebelum pandemi COVID-19, pemerintahan Trump memperketat pembatasan manfaat SNAP. Sebelumnya dikenal sebagai kupon makanan, SNAP adalah yang terbesar dari program makanan federal, memberikan manfaat bulanan untuk menambah anggaran makanan dalam keluarga yang memenuhi syarat pendapatan. Kerawanan pangan adalah bagian penting dari diskusi kebijakan pembatasan SNAP.

Tetapi masalah kerawanan pangan tampaknya telah meresap lebih luas ke dalam kesadaran publik dalam percakapan tentang keadilan rasial, kesulitan ekonomi, pembukaan kembali sekolah, kesiapsiagaan pandemi dan rantai pasokan makanan yang meningkat pada tahun 2020 – percakapan yang berlanjut pada tahun 2021.

Apa Itu Kerawanan Pangan di Amerika?

Meningkatnya kerawanan pangan baru-baru ini telah mendorong tanggapan yang terkadang membanjiri bank makanan dan dapur makanan dan penyedia makanan gratis. Tetapi solusi yang lebih berkelanjutan, seperti kebijakan anti-kemiskinan, diperlukan untuk mengatasi akar penyebab masalah.

Kerawanan pangan bukanlah masalah baru, tetapi tantangan saat ini datang di era di mana lebih banyak orang sadar akan masalah tersebut. Harapan saya adalah bahwa paparan publik yang lama tertunda dari garis patahan Amerika dapat menjadi katalis untuk upaya baru.