Apakah Timbal Dalam Pasokan Makanan AS Menurunkan IQ Kita?

Apakah Timbal Dalam Pasokan Makanan AS Menurunkan IQ Kita? – Kelompok advokasi lingkungan Environmental Defense Fund (EDF) pada 15 Juni merilis sebuah studi tentang paparan timbal dalam makanan, dengan fokus pada makanan yang ditujukan untuk bayi dan anak kecil.

Apakah Timbal Dalam Pasokan Makanan AS Menurunkan IQ Kita?

Menggunakan database sampel makanan Federal Drug Administration (FDA), EDF melaporkan beberapa angka yang cukup mengkhawatirkan, terutama dalam sampel jus buah yang ditujukan untuk anak-anak. Misalnya, 89 persen sampel jus anggur makanan bayi memiliki kadar timbal yang terdeteksi di dalamnya. idnpoker

Sebagai peneliti yang menjabat sebagai peninjau independen pada laporan EDF, kami pikir ini menimbulkan kekhawatiran penting tentang keamanan pasokan makanan kami. Karena EDF terutama berfokus pada paparan (apakah timbal dapat dideteksi atau tidak), kami tertarik untuk melihat apakah kami dapat lebih memahami besarnya risiko. Secara khusus, kami memeriksa potensi kehilangan IQ dan persentase sampel dengan konsentrasi timbal yang tinggi.

Mengapa timbal dalam makanan dan minuman kita?

Sebagian besar dari kita mungkin sudah familiar dengan bahaya cat timah terkelupas dan terkelupas . Dan krisis air Flint telah membawa pipa timah ke garis depan pikiran kita.

Tetapi makanan adalah sumber paparan timbal yang mungkin tidak banyak kita pikirkan. Kontaminasi tanah diketahui merupakan sumber timbal dalam makanan, tetapi laporan EDF juga meningkatkan kemungkinan kontaminasi yang terjadi melalui penggunaan bahan yang mengandung timbal selama pemrosesan makanan.

Makan makanan yang terkontaminasi timbal meningkatkan kadar timbal dalam darah. Paparan timbal yang kronis dan tingkat rendah selama masa kanak-kanak dapat membahayakan perkembangan mental dan fisik. Untuk setiap mikrogram (µg) per hari asupan timbal dalam makanan, kadar timbal dalam darah meningkat sekitar 0,16 mikrogram per desiliter (µg/dL), meskipun ada variasi individu dalam berapa banyak timbal yang diserap melalui saluran pencernaan . Mikrogram adalah sepersejuta gram – satuan ukuran yang sangat kecil.

Tidak ada tingkat paparan timbal yang diketahui yang dianggap aman. Bahkan kadar timbal dalam darah yang rendah dapat membahayakan perkembangan dan perilaku anak. Pada tahun 2012, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengurangi definisi peningkatan kadar darah pada anak-anak dari 10 menjadi 5 g/dL.

Definisi yang direvisi ini mencerminkan temuan dari Laporan Program Toksikologi Nasional 2012 yang menyimpulkan berbagai efek kesehatan yang merugikan terkait dengan kadar timbal dalam darah kurang dari 5 g/dL. Ini termasuk “penurunan prestasi akademik, IQ, dan ukuran kognitif spesifik; peningkatan insiden perilaku yang berhubungan dengan perhatian dan perilaku bermasalah.”

FDA telah menetapkan batas timbal dalam bentuk bagian maksimum per miliar (ppb) untuk makanan tertentu. FDA melaporkan bahwa perbedaan batas ini disebabkan oleh apa yang dianggap dapat dicapai setelah pemrosesan makanan. American Academy of Pediatrics memiliki batas terendah yang direkomendasikan yaitu 1 ppb untuk air minum sekolah.

Berapa banyak sampel yang memiliki kadar timbal yang dapat dideteksi?

EDF menganalisis lebih dari 12.000 hasil tes dari data sampel makanan komposit nasional FDA 2003-2013 (Total Diet Study). Total Diet Study adalah survei “pasar-keranjang” FDA tentang makanan khas yang dimakan oleh konsumen AS dan digunakan untuk menilai asupan nutrisi rata-rata dan paparan kontaminan kimia.

EDF melakukan analisis paparan (deteksi/nondeteksi), dan melaporkan persentase sampel dalam berbagai jenis makanan yang diuji positif timbal. Dua puluh persen sampel yang ditunjuk oleh FDA sebagai makanan bayi memiliki kadar timbal yang terdeteksi di dalamnya, dibandingkan dengan 14 persen untuk makanan biasa.

Jenis analisis ini mirip dengan mengukur tingkat kecelakaan di tempat kerja, atau bahkan kunjungan anak-anak ke staf medis di sekolah. Seperti halnya data prospek, peningkatan jumlah ini mengingatkan organisasi akan masalah potensial, tetapi mereka tidak memberikan indikasi yang cukup untuk menunjukkan dengan tepat sifat masalah.

Bahkan tanpa spesifik tentang besarnya risiko yang terlibat, ketika masalah paparan timbal ditandai, adalah praktik yang baik untuk mengurangi paparan – sebagai cara untuk menjaga dari dampak kesehatan negatif terkait seperti penurunan fungsi intelektual.

Bagaimana ini bisa mempengaruhi IQ kita?

Data ini saja tidak cukup untuk menunjukkan kemungkinan efek kesehatannya. Pada akhirnya, risikonya tergantung pada seberapa banyak makanan yang terkontaminasi yang akan dimakan seorang anak selama masa kecilnya, dan seberapa banyak kerusakan neurologis yang akhirnya diakibatkannya.

Berdasarkan perkiraan EPA tentang rata-rata paparan timbal dalam makanan pada masa kanak-kanak, kita secara kasar berurusan dengan penurunan IQ kurang dari 1 poin pada populasi orang dewasa daripada yang mungkin terjadi.

Dalam analisisnya, EDF menghitung rata-rata penurunan IQ 0,38 dari timbal dalam makanan berdasarkan asumsi berikut:

  • Rata-rata paparan timbal dalam makanan untuk anak kecil adalah 2,9 g/hari. Perhitungan ini didasarkan pada perkiraan asupan timbal makanan EPA 2017 untuk anak-anak usia 1-7 tahun.
  • Paparan makanan 2,9 g/hari meningkatkan kadar timbal dalam darah sebesar 0,46 g/dL. Perhitungan ini didasarkan pada rasio asupan timbal dalam makanan dengan peningkatan kadar timbal dalam darah (untuk setiap 1 g/hari timbal yang dikonsumsi dalam makanan, timbal meningkat dalam darah sebesar 0,16 g/dL).
  • Peningkatan 0,46 g/dL timbal dalam darah ini menurunkan IQ sekitar 0,38 poin IQ. Perhitungan ini didasarkan pada rasio Otoritas Keamanan Pangan Eropa (EFSA) 2013 tentang peningkatan kadar timbal darah terhadap kehilangan IQ (1,2 g/dL timbal dalam darah hingga kehilangan IQ 1 poin).

Ingatlah bahwa Laporan Program Toksikologi Nasional 2012 menyebutkan berbagai efek kesehatan terukur yang terjadi dengan kadar timbal dalam darah kurang dari 5 g/dL. Sebagai perbandingan, kita berbicara tentang peningkatan rata-rata 0,46 g/dL kadar timbal darah dari paparan makanan saja.

Meskipun perkiraan penurunan IQ di sini mungkin tampak rendah, itu tidak signifikan – dalam beberapa kasus, penurunan kecil dalam IQ mungkin membuat perbedaan, misalnya, dalam jenis karier yang dipimpin seseorang dan penghasilan seumur hidup berikutnya.

Berapa banyak sampel yang diuji di atas konsentrasi timbal tertentu?

Kami kembali ke data FDA yang sama yang digunakan EDF, melihat jumlah timbal yang diukur, dan kemudian memplot persentase produk makanan bayi yang diuji dengan konsentrasi timbal di atas jumlah tertentu.

Jenis plot ini memberikan gambaran kasar tentang persentase makanan bayi yang dijual di AS untuk tingkat timbal tertentu. Tetapi data perlu diperlakukan dengan hati-hati, karena banyak pengukuran berada di bawah Batas Kuantifikasi (LOQ), yang berarti bahwa mereka mungkin tidak terlalu akurat.

Rata-rata paparan timbal dalam makanan untuk anak-anak adalah sekitar 2,9 g/hari , yang kira-kira setara dengan tingkat harian dalam makanan sekitar 2,9 ppb (dengan asumsi konsumsi rata-rata sekitar 1 kg makanan ). Analisis kami menunjukkan persentase pengujian sampel makanan bayi pada tingkat yang lebih tinggi.

Delapan belas persen sampel makanan bayi yang diuji di atas 5 ppb timbal, yang merupakan jumlah yang diizinkan FDA dalam air minum. Persentase ini menurun sesuai dengan konsentrasi timbal: 9 persen dari sampel yang diuji di atas 10 ppb timbal; 2 persen diuji di atas timah 20 ppb; dan kurang dari 1 persen yang diuji di atas 30 ppb timbal.

Ke mana kita pergi dari sini?

Meskipun ini bukan jenis risiko hidup dan mati, kami percaya tidak ada ruang untuk berpuas diri. FDA menetapkan batas timbal dalam makanan, tetapi batas saat ini didasarkan pada tingkat yang dapat diukur dengan andal dan dianggap dapat dicapai setelah proses pembuatan.

Namun, lembar fakta FDA Mei 2017 tentang timbal dalam makanan menyatakan bahwa Kelompok Kerja Elemen Beracun akan mengembangkan pendekatan berbasis risiko. Menetapkan batasan berdasarkan risiko akan membantu lebih lanjut mengekang dampak timbal pada masyarakat.

Apakah Timbal Dalam Pasokan Makanan AS Menurunkan IQ Kita?

Kabar baiknya adalah bahwa ini mungkin. Banyak sampel yang diuji oleh FDA sudah bebas timbal (sesuai dengan batas deteksi dalam analisis yang digunakan) atau memiliki kandungan timbal rendah. Seharusnya dimungkinkan untuk memperluas jumlah produk yang sesuai dengan kategori ini, hanya dengan memahami apa yang dilakukan beberapa perusahaan dengan benar dan mereplikasinya.

Intinya adalah bahwa, bahkan dengan produk yang relatif sedikit di pasaran dengan jumlah timbal yang relatif tinggi, risiko kesehatan dari logam ini berbahaya, yang berarti semakin banyak yang kita lakukan untuk menghilangkannya dari pasokan makanan kita, semakin baik kita akan menjadi.…